Follow Instagram @sofinahlamudin

Monday, July 30, 2012

Perbezaan antara KENAPA dan BAGAIMANA

Assalammualaikum Bloggers dan Readers,

Erk! -Gambar Hiasan- HAHA.

Bunyi tajuk di atas seperti mata pelajaran Bahasa Malaysia pula kan? Hehe..Sebenarnya saya pernah terbaca tentang ni dalam sebuah buku ketika zaman saya rajin melepak kat Perpustakaan Awam. Buku tu kategori motivasi. Salah satu topik dalam buku tu ialah “Jangan tanya kenapa tetapi tanyalah bagaimana..”

Tajuk tu menarik perhatian saya. Jadi, saya baca. Bila fikir-fikir balik, BETUL JUGA! Buat apa kita sibuk-sibuk nak tanya kenapa. Kan bagus kalau kita tanya bagaimana.

Perasan atau tidak, rutin harian kita yang sama tetap membuat kita melakukan kesilapan dan kadang-kadang muncul masalah yang tidak diduga ,kan?

Cuba kita fikir dan imbas kembali saat kita mengalami sesuatu masalah tersebut. Adakah kita akan bertanya pada diri kita atau orang lain “Bagaimana untuk selesaikan perkara ini?” atau “Ada idea tak untuk selesaikan hal ni?”

Atau pun kita akan mengeluarkan soalan “Kenapa boleh jadi begini?” atau “kenapa kamu lakukan itu hingga hal ini berlaku?”

Cuba kita periksa! Wajarkah kita untuk bertanya “Kenapa” saat kita perlu menyelesaikan masalah tersebut? Kenapa kita perlu mencari sebab dan ingin tahu kesilapan orang atau diri sendiri atas perkara yang sudah berlaku? Masalah sudah berlaku. Nasi sudah menjadi bubur. Sekiranya kita tahu kenapa orang lain melakukan itu, adakah masalah akan selesai setelah mereka menceritakannya kepada kita?

Memang tidak salah sekiranya kita bertanyakan “kenapa” tetapi, sekurang-kurangnya, kita tanyakan lah dahulu soalan yang boleh membantu masalah selesai sebelum mendengar jawapan kenapa. Tidak penting soalan kenapa melainkan hanya “kenapa” yang akan membuat kita dapat menyelesaikan masalah!

Kadang-kadang saya hairan kebanyakkan orang akan selalu bertanya “Kenapa” berbanding “bagaimana”. Lebih kerap bertanya "kenapa" untuk menyerang atau mengkritik atau nak menunjukkan yang itu salah. Bukan untuk membantunya menyelesaikan masalah dan bukan juga untuk memberitahunya cara yang betul agar tidak berlaku sedemikian lagi kelak.

Kadang-kadang saya hairan juga jenis orang yang selalu bertanya “Kenapa saya boleh buat macam tu?” berbanding “Bos, bagaimana caranya untuk saya membaiki keadaan yang sudah berlaku atas kesilapan saya?”

Saya pasti korang mesti pernah alaminya,contohnya...kita dan bos di tempat kerja kita. Apabila bos tanya, kenapa kita lakukan seperti itu, lalu kita jawab secara jujur, kita tetap ‘ditembak’ lagi malah ‘disembur dakwat sotong’. HAHAhaha.

Selain itu, bila kita fikirkan dari segi psikologi, soalan “kenapa” tidak pernah membantu kita untuk bersemangat menyelesaikan masalah. Malah membuatkan kita bertambah merasa bersalah! Sudah merasa bersalah merasa menyesal tidak sudah!

Apa kata kita soal pada diri kita, “Bagaimana untuk aku tidak melakukan ini lagi?” bukankah secara automatik  kita akan bangun dan terus tidak melakukannya lagi? Secara tidak langsung tercoret dalam minta satu azam baru dan pengajaran untuk kesilapan lalu.

Warning! Walau bagaimanapun, penggunaan KENAPA, boleh digunakan untuk mencapai impian. Berbanding menggunakan BAGAIMANA.

Penggunakan BAGAIMANA adalah istilah yang hanya sesuai untuk menyelesaikan masalah bukan mencapai impian.

With Love,
#Sofinah696 💕
Follow my instagram ; @sofinahlamudin, @jejakmoment, @labuanblogger, @sopheestudio, @sopheericher .

Follow my blog with Bloglovin 💋


3 comments:

  1. Saya pun dah follow blog ni. Org Sabah ke? Area mana? Nanti saya dan famili g Sabah boleh la jadi pemandu pelancong saya ek...hehe

    ReplyDelete
  2. Thanks follow =)

    Ha'a saya orang Sabah. hmm..kat Wilayah Persekutuan Labuan.

    Tahu tak kat mana?

    ReplyDelete
  3. hihi dedua pung boleh ! tp mmg selalu kenapa . sebab dari kenapa timbul bagaimana .

    ReplyDelete

Terima Kasih Sebab Membaca. Jemput Komen.