Follow Instagram @sofinahlamudin

Thursday, February 14, 2013

Perbezaan bergantung, Tidak bergantung dan Saling bergantungan

Assalammualaikum Readers dan Bloggers...

Apa perbezaan antara BERGANTUNG,TIDAK BERGANTUNG DAN SALING BERGANTUNGAN?

Bergantung :

Sentiasa tidak berusaha dan sentiasa mahukan sesuatu dari orang lain. Goyang kaki di rumah dan dapat duit atau benda lain dari orang lain. Means dapat sesuatu dengan senang lenang tapi bukan atas usaha sendiri.

Ambil kesempatan?
Pisau Cukur?
Meminta-minta?

Contoh :
Mahukan sesuatu tetapi meminta mak ayah yang belikan. Dapat itu dan ini tapi bukan duit sendiri. Nampak hebat nampak kaya nampak syok tapi semua tu percuma. Syukur sebab dapat free...Tapi jika ia berterusan? wajar atau tidak?

Dapat kereta mewah. Siapa beli? Ayah.
Dapat hanphone canggih. Siapa beli? Mak.
Dapat itu dan ini. Siapa bagi? Boyfriend. (Jika suami tak apa...memang dah lumrah suami dan tanggungjawab suami untuk menyediakan makanan, tempat tinggal dan pakaian serta perkara-perkara lain yang penting untuk isteri dan keluarga serta anak-anak).

Tidak bergantung :

Sentiasa berusaha sendiri tetapi lupa bahawa kita masih perlukan orang lain yang lebih tahu untuk kita benar-benar berjaya.Kita perlukan ilmu. Lupa apa sahaja yang kita inginkan perlukan guru untuk mengajar kita. Perlukan orang yang pakar dan mentor yang tahu untuk mengasah kebolehan kita. Sombong dan merasa diri sendiri tidak perlukan pertolongan orang lain. Merasa kan diri sendiri sudah cukup tahu. Sentiasa merasakan satu persaingan dan ingin menang-kalah.

Contoh:
Tidak mahu mengosongkan diri apabila berada dalam satu komuniti atau sesebuah syarikat atau di mana-mana pun berada.Merasakan diri sendiri sudah sangat hebat dan tiada tandingnya. Ego untuk mengaku bahawa kita sebenarnya tidak tahu tentang sesuatu. Mengosongkan diri maksudnya adalah cuba untuk belajar sesuatu daripada orang lain. Ilmu kita mungkin banyak tetapi tidak semua bidang adalah kepakaran kita.

Saling bergantungan :

Seperti Angsa laut. MENANG-MENANG.

Sering kita melihat burung bangau atau sejenisnya terbang disenja hari membentuk pola huruf “V” dan fenomena ini juga terjadi pada angsa – angsa yang berada di negara – negara empat musim terutamanya pada musim gugur. Tapi tahukah anda? kenapa berlaku kejadian seperti ini?

Dalam alqur’an surah al an’am dan al mulk Allah SWT berfirman :
Dan tiadalah binatang-binatang yang ada di bumi dan burung-burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan umat (juga) seperti kamu….. ( al an’am : 38 )

Dan apakah mereka tidak memperhatikan burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia Maha Melihat segala sesuatu.(al mulk :19 )



Berikut ini beberapa fakta mengenai burung – burung tersebut :

1-Kepakan sayap angsa di depan, memberi “daya dukung” bagi angsa dibelakangnya. Angsa di belakang tidak perlu susah-payah menembus ‘airwall’ di depannya. Hasilnya, seluruh kawanan angsa dapat menempuh jarakterbang 71 % lebih Jauh dari pada kalau setiap angsa harus terbang sendiri-sendiri.

2-Kalau seekor angsa terbang keluar dari formasi rombongan, ia akan merasa berat dan sulit untuk terbang sendirian. Dengan cepat ia akan kembali ke dalam formasi untuk mengambil keuntungan dari daya dukung yang diberikan angsa di depannya.

3-Ketika angsa pemimpin yang terbang di depan menjadi penat, ia terbang memutar ke belakang , dan angsa lain akan terbang menggantikan posisinya.
4-Angsa-angsa yang terbang dalam formasi mengeluarkan suara riuh-rendah dari belakang memberi semangat kepada angsa yang terbang di depan sehingga kecepatan terbang dapat dijaga.

5-Ketika seekor angsa menjadi sakit, terluka, atau ditembak jatuh, dua angsa lain akan ikut keluar dari formasi bersama angsa tersebut dan mengikutinya terbang turun untuk membantu dan melindungi. Mereka tinggal dengan angsa yang jatuh dan berusaha untuk mendorongnya agar dapat terbang lagi,jangan sampai mati. Setelah itu mereka akan terbang dengan kekuatan mereka sendiri atau dengan membentuk formasi lain untuk mengejar rombongan mereka. Alqur’an bukanlah hanya sekedar kitab yang ajaib, tetapi petunjuk dan pedoman hidup kita, mari kita pelajari dan amalkan serta sampaikan, kitab(Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa, (Al Baqarah :2 )



Selepas membaca ciri-ciri angsa laut di atas, apakah pilihan kita? Untuk menjadi seorang yang BERGANTUNG atau TIDAK BERGANTUNG atau SALING BERGANTUNGAN?

Terlalu bergantung adalah sama seperti kita membunuh potensi diri dan mensia-siakan bakat yang Allah berikan kepada kita. Kita harus bangun! Bangun dan gali potensi kita. Kenal pasti bakat kita di mana. Jika belum tajam bakat kita, asahlah ia hingga mampu menjadikan kita sebagai seseorang.

Tidak bergantung ada pro dan kontranya, Tidak bergantung adalah sesuatu yang baik untuk kita belajar menjadi seorang yang berdikari. Namun, sebagai manusia biasa yang diciptakan oleh ALLAH dengan penuh lumrah yang penuh dengan kesederhanaan, mana mungkin kita mampu untuk menjadi terbaik tanpa orang lain yang menyokong kita di belakang. Dalam kehidupan berdikari kita, jangan lupa ada insan lain sedang menyokong kita. Seperti doa dari ibu bapa kita agar kita berjaya menjadi seorang yang berdikari. Jangan dilupakan juga dari mana datangnya ilmu dan tips berdikari kita yang kita amalkan selama ini. Jika kita berusaha, dan berjaya menjadi seseorang yang hebat sekalipun, dalam usaha kita ada orang lain yang terlibat.

Contohnya, semasa kita makan dengan makanan yang sedap di sebuah restoren yang mahal, kita bayar dan bangga. Tanpa usaha sendiri, manakan kita perolehi duit yang banyak. Maka, kita mula tinggi diri dan sombong lantaran hebatnya kita sehingga kita terlupa, makanan yang kita bayar tadi, ada yang menyediakannya di dapur restoren tersebut demi kita yang kelaparan. Adakah kita sangggup untuk menyediakan makanan seperti itu untuk diri sendiri? Soalan paling penting, adakah kita tahu memasak makanan sedap dan mahal tersebut? 

Contoh lain, Semasa kita memandu kereta mewah. Kita merasa sangat gagah dengan kereta yang kita miliki. Kita bawa ke sana dan ke mari di atas jalan raya yang rata tanpa kita sedari, jalan raya yang mewah tadi, ada yang menurapnya.

Contoh yang lebih mendalam. Sepanjang hidup kita yang penuh dengan pendidikan yang baik-baik, kita bangga diri dan angkuh dengan segala pencapaian dari hasil titik peluh kita. Namun kita terlupa, siapa yang bersusah payah memberikan kita pendidikan yang sebegitu mulis dari kecil. 

Saling bergantungan tidak semestinya kita sering dan kerap meminta tolong dengan orang lain tetapi jika kita tidak tahu mengenai sesuatu, bertanyalah. :) Dalam kalangan pembaca entri ini, siapa yang dah kahwin? hehe. Pasti korang mengerti "SALING BERGANTUNGAN" antara suami dan isteri. 

Semangat saling bergantungan bukan sahaja diterapkan dalam rumah tangga tetapi boleh diterapkan oleh pemimpin dalam sebuah komuniti dan tempat kerja.

With Love,
#Sofinah696 💕
Follow my instagram ; @sofinahlamudin, @jejakmoment, @labuanblogger, @sopheestudio, @sopheericher .

Follow my blog with Bloglovin 💋

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih Sebab Membaca. Jemput Komen.