Khamis, 29 Mac 2018

4 Cara Mengekalkan Dan Menggandakan Prestasi, Pendapatan dan Produktiviti Diri Walaupun Tersalah Langkah

Assalammualaikum Bloggers dan Readers,

Jika sebelum ini saya telah menulis berkenaan "Hukum Pulangan Bertambah" dan "Lengkung Kecekapan", kali ini saya ingin berkongsi pula mengenai cara mengekalkan dan menggandakan prestasi, pendapatan dan produktiviti diri walaupun tersalah langkah atau mengalami perubahan situasi. Ada masanya, walaupun kita sudah berusaha keras, sudah menentukan matlamat tetapi tetap ada kesilapan dan kegagalan.

4 Cara Mengekalkan Dan Menggandakan Prestasi, Pendapatan dan Produktiviti Diri Walaupun Tersalah Langkah

Oleh itu, 4 cara ini akan membantu pembaca untuk terus mengekalkan dan mampu meneruskan penggandaan prestasi, pendapatan dan produktiviti diri walaupun mengalami kesilapan dalam merancang atau menghadapi kegagalan.

1. Langkah Pertama : Tetapkan Matlamat

Berkenaan penetapan matlamat, ia adalah lebih kurang sama seperti menyenaraikan impian kita seperti yang pernah saya kongsikan dalam entri bertajuk "Kenapa Saya Tulis Impian 2018 Bukan Azam 2018" dan "Cara Saya Menulis Impian 2018".

Penetapan matlamat terbahagi kepada dua iaitu jangka masa pendek dan jangka masa panjang. Jika Masa pendek, ia termasuklah matlamat harian, bulanan dan tahunan. Matlamat jangka masa panjang pula adalah matlamat keseluruhan hidup kita. Masa depan yang jauh seperti menetapkan matlamat berkenaan kewangan seorang anak untuk masuk ke universiti tetapi anak itu masih kecil atau masih bayi atau cita cita seseorang individu semasa kecil ingin menjadi apa setelah dewasa.

Penetapan matlamat adalah penting sebelum kita berfikir berkenaan ingin meningkatkan prestasi diri, pendapatan dan produktiviti. Tanpa matlamat, tidak akan wujud langkah kedua. Saya berikan satu contoh berkenaan satu matlamat seorang pedagang pertukaran mata wang asing. Beliau bermatlamat untuk mendapat pendapatan pasif setiap bulan dengan sebuah broker pertukaran mata wang. Beliau telah menetapkan amaun setiap bulan yang sepatutnya beliau perolehi dalam setahun dan akan membuka broker sendiri untuk jangka masa panjang.

2. Langkah Kedua : Teknik atau Strategi Mencapai Matlamat

Selepas menetapkan matlamat, kita perlukan teknik atau strategi untuk mencapai sesuatu matlamat. Kita sering mendengar, kita perlu rajin, kita perlu berusaha keras, kita perlu konsisten melakukan sesuatu kerja dan kita tidak boleh berputus asa, ITU HANYALAH PERKARA BIASA. Itu adalah untuk mereka yang perlukan motivasi psikologi dan motivasi asas untuk memulakan sesuatu.

Apa sebenarnya yang kita perlukan adalah teknik dan strategi untuk mencapai matlamat kita. Tindakan sahaja tidak cukup jika tidak disertakan dengan teknik dan strategi.

Seperti cerita seorang pedagang pertukaran mata wang tadi, jika beliau sudah pun menetapkan matlamatnya tetapi tidak disertakan teknik dan strategi, matlamatnya tidak akan tercapai dengan mudah. Mungkin tidak akan tercapai langsung.

Oleh itu, beliau perlu memikirkan teknik dan strategi bagaimana untuk menghasilkan pendapatan pasif dan sasaran pendapatan yang diinginkannya tercapai. Jadi, dalam membuat transaksi jual beli pertukaran mata wang beliau, beliau perlukan teknik.

Mungkin yang beliau gunakan adalah teknik menggunakan robot. Teknik menggunakan indikator atau strategi membuat perdagangan di pasaran pada hari yang aktif sahaja?

Sama seperti ejen menjual tudung, untuk mencapai target jualan, perlukan teknik dan strategi.

3. Langkah Ketiga : Mengkaji, Mengandai, dan Menganalisis

Dengan adanya teknik dan strategi yang kita ada, kita perlu juga membuat analisis atau kajian berkenaan sesuatu perkara atau sesuatu matlamat. Sebagai contohnya, matlamat pedagang mata wang asing tadi adalah ingin membuka broker sendiri untuk matlamat jangka panjangnya.

Adakah beliau sudah membuat kajian berkenaan hal demikian? Adakah dengan membuka broker sendiri akan membuatkan pendapatannya berganda di lokasi tertentu? Adakah dengan membuka broker sendiri, akan mendapat keuntungan yang lebih banyak atau sekadar balik modal sahaja?

Mengandai adalah penting untuk jangka masa panjang. Apa akan berlaku di hadapan. Adakah ramai pesaing pada masa itu? Saya berikan contoh yang lain, seperti seorang penulis blog. Siapa yang tahu, blog pada masa kini terpaksa bersaing sengit dengan sosial media yang lain untuk mendapatkan job? Siapa yang tahu, peniaga online yang menggunakan blog terpaksa bersaing dengan Facebook dan Instagram?

Jadi, bagaimana jika andaian kita, analisis kita, dan kajian kita adalah salah?

4. Langkah Keempat : Membetulkan Kajian, Andaian, Analisis

Jika andaian kita pada masa hadapan adalah salah, contohnya, pada tahun 2020 sepatutnya berlangsung Wawasan 2020 tetapi nampaknya ia tidak berjaya dan diambil alih pula oleh TN50 yang konon akan berjaya pada tahun 2050 pula. Itu bermakna, kita perlu membetulkan kesilapan ini.

Fleksibel
Dalam hal ini, walaupun kita sudah bertungkus lumus dalam melakukan sesuatu hingga pertengahan jalan atau sudah terlalu jauh kita mengayuh, kita tetap tidak boleh mengekalkan matlamat dan perancangan kita. Kita perlu fleksibel.

Seperti cerita pedagang mata wang tadi, dia sudah berusaha keras dan membuka pejabat serta pusat latihan untuk pelanggan untuk matlamatnya tetapi hasilnya mengecewakan kerana terlalu banyak pesaing. Dengan itu, andaiannya sudah silap untuk masa depannya. Dia terpaksa membetulkan situasi dan keadaan tersebut dengan cara menutup pejabatnya atau mungkin ada cara yang lain yang lebih bagus untuk dilakukannya dalam bidangnya.

Mungkin, pedagang ini mengalami perubahan yang tidak dijangka. Contohnya pada permulaan kerjayanya, pendapatannya lumayan kerana mendapat komisyan yang tinggi peratusnya tetapi apabila ekonomi Malaysia semakin merosot, peratus komisyennya dalam bidang ini sudah mula merudum. Oleh itu, dia terpaksa membetulkan apa yang perlu agar pendapatannya terus kekal malah berganda kerana mengubah suai strategi dan cara bekerjanya.

Pemikiran Berasaskan Sifar
Pemikiran berasaskan sifar adalah sifat mengosongkan diri untuk menerima perkara baru atau ilmu baru walaupun kita seorang yang mempunyai banyak ilmu pengetahuan dalam bidang kita. Kita akan mengalami pelbagai perubahan dari masa ke masa dalam bidang kita walaupun kita adalah orang lama. Oleh hal yang demikian, kadang kala, ada perkara baru yang kita tidak sedari dan terleka. Kita perlu terus belajar meskipun kita seorang yang mempunyai banyak pengetahuan.

Mementingkan Apa Yang Betul Bukan Siapa Yang Betul
Dalam memperbetulkan kesilapan andaian kita berkenaan masa depan, kita tidak boleh mementingkan siapa yang betul. Hal ini berlaku kerana ego yang terlalu dimanjakan dalam diri. Sekiranya kita pernah membuat penetapan matlamat untuk anak anak dalam rumah tangga kita, seperti melaburkan wang ringgit dalam pengajiannya ke universiti atau apapun bidang yang anak kita pilih tidak memberikan hasil seperti yang diandaian pada masa lalu, kita perlu memperbaikinya mengikut situasi.

Contohnya, dari anak sekolah menengah hinggalah ke peringkat ijazah, melaburkan wang, masa dan tenaga dalam bidang kejuruteraan, tiba tiba anak kita ingin menukar bidang yang diceburinya kepada bidang perniagaan. Hal ini kerana bidang yang diceburinya sebelum ini mengalami krisis ketepuan (contoh) dan kesukaran mencari kerja (contoh). Jadi, anak terpaksa bertukar arah yang lain. Mungkin bukan bekerja dalam bidang kejuruteraan tetapi berniaga dalam bidang kejuruteraan.

Ada kemungkinan, bekerja sendiri (berniaga) dalam bidang tersebut lebih membawa kepada masa depan yang cerah dan menguntungkan berbanding makan gaji. Jadi, ibu bapa anak ini tidak perlu berbalah untuk mempertahankan ego di mana mahu dikata sebagai "Siapa yang betul".

Kesimpulannya, walaupun penetapan matlamat kita pada awalnya sekian sekian, tetapi dipertengahannya terpaksa diubah tidak semestinya akan mengalami kerugian atau kegagalan yang teruk. Kesilapan dan kegagalan itu hanya sementera. Yang penting, kita hanya perlu mengubah dan memperbaiki apa yang perlu sahaja dan prestasi, pendapatan dan produktiviti kita akan tetap berterusan dan In Shaa Allah akan lebih berganda berbanding tanpa diubah.

Big Apple tidak akan berjaya jika tidak berani mengubah Donut biasa kepada pelbagai perisa. Mereka tidak akan boleh untuk menambah nilai jika donut tersebut tidak mengikut peredaran masa.

Disunting dan dihuraikan oleh sofinah lamudin.
Sumber dan rujukan :
Focal Point - Mencari Titik Fokus Kehidupan (Edisi Bahasa Melayu) oleh Brian Tracy.
PTS Professional, Publishing Sdn. Bhd. (678274-D) 2011.
M/S 24-25, Soalan Bagi Prestasi Ulung.

Penafian : Apa yang saya tuliskan dalam entri ini tiada copy paste dari buku Focal Point. Saya menulis mengikut apa yang saya faham melalui pembacaan saya semata-mata untuk dikongsikan dengan pembaca. Untuk mengetahui mesej asli dari buku ini, atau ingin membaca keseluruhannya, bolehlah mendapatkan buku Focal Point.

With Love,
#Sofinah696 πŸ’•
Follow my instagram ; @sofinahlamudin, @jejakmoment, @labuanblogger, @sopheestudio, @sopheericher .


Share:

8 ulasan:

  1. Rasa bersemangat zumal nak teruskan bisnes, maybe kena baca buku Focal Point juga

    BalasPadam
    Balasan
    1. Bagus sangat buku Focal Point Zumal. Kalau jumpa kat kedai buku, beli la.. baca dan In Shaa Allah Zumal boleh faham mana nak fokus dah pas tu.

      Padam

Terima Kasih Sebab Membaca. Jemput Komen.
[Penafian] Pihak www.sofinahlamudin.com tidak akan bertanggungjawab dengan komen komen yang negatif. Setiap komen yang negatif adalah atas tanggungjawab pengomen itu sendiri.