Isnin, 11 Mei 2020

I'm Sweet But a Psycho - Episode 1

I'm Sweet But a Psycho - Episode 1

Di hari pertama kita berjumpa, in my interview session, my first impression on you was fierce. I was wrong. You are not fierce but you're little bit psycotic or robotic. You are 40% or more like Sheldon Cooper in The Big Bang Theory. You just who you are. Apa sahaja yang kau lakukan kerana apa yang kau percaya benar. Kau begitu kerana natural nya kau begitu. That's why I liked you. Aku considered diri aku sama macam Leonard dan Penny yang menerima Sheldon Cooper seadanya meskipun Sheldon sangat sangat sangat Annoying! OR...maybe it is not you but me. Maybe aku lah yang psycotic, dramatic dan thinking too deep. Semasa hari pertama aku mendaftarkan diri sebagai salah seorang daripada komuniti; di saat aku seorang freshman. One of your enemies asked me to hate you by told me your bad side -- a lot. FYI, he is my school mate but I ignored his negative vibes. What in my mind is, may be he hated you because you do not support his goal in there.
Hal lain? sebab I was a good girl. I don't believe rubbish. Aku tidak percaya selagi aku tidak melihat menggunakan mata kepala aku sendiri. Apa yang dia kata kan tentang kau kedengaran seperti angin yang lalu di telinga aku sambil mata aku tertumpu ke arah kau. Aku memerhatikan gerak geri kau sambil minda aku kusyuk dibuai musik berjudul Silence oleh Lucas King.

Selain kawan kawan ku sendiri yang menghebohkan tentang kau; sifat kau dan segala kekejaman kau, aku juga kerap menerima pelbagai amaran yang berbunyi, "HATI HATI dia tidak seperti yang kau fikirkan." Ahhh!! Amaran itu semua mungkin satu permainan yang mereka reka reka sendiri agar aku menjauhkan diri dari orang yang mereka benci; mereka sedang mencari dan menambah sekutu agar aku menjadi team mereka. Apa yang mereka takutkan dengan kau? Bagiku, kau tidak menakutkan. Atau, mungkin aku suka bermain dan menjinakkan apa yang orang lain takut.

Menjadi orang baru dalam beberapa bulan, I'm nobody to you. You ignored me a lot. Sama seperti situasi zaman persekolahan. Apabila kita berada di secondary school, ketika memberi salam kepada guru yang tidak mengajar kelas kita; dan mereka cuma menjawab tanpa melihat muka kita. Paling sadis, apabila kita memberi salam, they just walked away. I'm not sure if they answered the salam dalam hati. Hmm... may be dia tidak mendengar salam tu. May be dia sedang day dreaming. Ah! Whatever.

As a new person in the community, I heard a lot about you. Almost everything is bad. You are bad thing to people in your own community. That sounds like Muammar Gaddafi. So sad; right? Tapi bukan kau yang patut aku sedihkan. Kau seorang yang kuat. Bertahun tahun kau berada di dalam komuniti ini kau masih gagah berdiri. Teguh dan kekal berdiri. Kau sama seperti pokok yang paling tua dan paling rendang dan paling tinggi di sebuah hutan belantara yang luas dan tebal. Mungkin kau pernah jatuh berkali kali di tolak mereka yang mengkhianat. Mungkin kau pernah sakit hati berulang kali ditikam dan dihiris pisau yang tajam tapi kau tetap berada di sini. Yang sedihnya bukan kau. Sebenarnya aku! I have an ability to understand and share the feelings of another. I know how you feels. Aku faham apa rasanya berada dalam keadaan yang palsu. Kau berkawan dengan mereka, kau buka cerita dengan mereka, tapi kau tak sedar apa yang mereka buat di belakang kau. Kau tidak tahu nama apa yang mereka gelar untuk kau. Kau tidak dengar apa yang mereka ceritakan kepada puak mereka untuk menjadikan kau bahan gelak ketawa dan gurauan.

Aku mendengarnya. Aku tahu apa yang mereka kata tentang kau. Mereka memuntahkan kata kata jelek itu di depan aku dan aku rasa bersalah mendengarnya meskipun kau juga bukan sesiapa bagi aku pada mulanya. Aku tidak tahu kau siapa. Aku tidak tahu apa benarnya kisah dongeng yang mereka cuba programkan ke dalam kepala kepala aku yang super fresh. Ada masa aku melihat kau dari kejauhan. Makan sedirian. Melihat wajah kau; dalam diam aku membaca perasaan kau dengan apa yang mereka lakukan terhadap kau. Hmm... Aku sakit dalam mencuba merasa apa kau rasa.

Ada apa dengan kau hingga semua orang menjadikan kau bahan olokkan? sindiran? dan paling tepat, jadi bahan api kemarahan dan kebencian? Kereta kau sudah menjadi mangsa buli pisau dan besi turihan. Malangnya engkau wahai manusia yang dibenci dan dimusuhi. Kenapa agaknya kau masih di sini? Apa yang ada di sini membuatkan kau tetap mahu bertahan dalam apa jua keadaan; tsunami, puting beliung, ribut petir dan gempa bumi?! Ada apa dengan kau? Aku pingin tahu benar. Sedangkan aku lihat kau hanyalah manusia biasa. Manusia biasa yang menghadirkan diri kerana ingin menepati jadual yang sudah ditetapkan buat kau. Manusia biasa yang terpaksa hidup untuk terus bertahan dalam kehidupan yang belum ada penamatnya.

Disaat kemampuan aku yang boleh memberi respons afektif dan kognitif yang kompleks pada distress emosional milik kau, lama kelamaan aku diselubungi oleh kekuatan ingin tahu mengenai kau. Siapa kau, apa kau, di mana kau dan banyak lagi. Paling tepat, aku mulai ingin mengali lebih dalam kau sebenarnya menjadi seorang yang kau jadi hari ini akibat daripada adunan didikan yang bagaimana? kepercayaan yang bagaimana? Mungkin aku sudah mula obses dengan kau. Mungkin aku sudah mula terbawa bawa kisah psikologi yang pernah aku tonton dalam hidup aku selama 17 tahun. Mungkin. Atau... mungkin kerana kau seorang manusia yang boleh aku anggap pengganti dia yang aku rasa sudah mulai renggang.

Aku yakin ini sejenis benih yang dipanggil obses. Memerhatikan gerak geri kau membuatkan bibit obses mula membiak tanpa aku sedari. Setiap hari aku akan melihat pakaian apa dan jenis bagaimana kau pakai. Warna apa yang kau kerap pilih. Baju yang kau pakai hari ini; aku tahu kau sudah pakai lima hari lepas. Ada masa aku seram dengan diri sendiri kerana mengambil tahu hal sedemikian dengan teliti. Semakin hari, kau ku lihat dengan lebih dekat dan teliti. Setiap datanya akan tersimpan rapi di dalam pangkalan data dalam kepala. Kasut tinggi hitam kau yang sedikit terkopak tidak pernah kau tukar sejak aku menyertai komuniti ini dua tiga bulan yang lepas. Aku lalu perasan suatu hari kasut kau berjahit kiri dan kanan kasut.

Hm... kasut kau sudah lusuh dan dimamah masa ya. Sedang pakaian kau yang asyik bertukar dan mengikut trend, mengapa kasut kau tidak kau tukar? Mungkin kau bukan seorang peminat kasut...kau hanya menggunakan kasut itu kerana kau selesa dengannya. Kaki kau suka dengan kasut itu sama seperti sukanya kau dengan tempat dan komuniti yang penuh dengan politik dan kepalsuan ini.

Berada di sini siang dan malam, pagi hingga petang -- Aku teruja apabila ada pesanan daripada kau yang disampaikan oleh orang lain. Aku akan membalas pesanan itu dengan pantas dan terbaik. Aku teruja juga apabila kau memberikan aku tugasan apa sahaja dan segalanya akan settled dengan hasil yang sangat terbaik; kerana usaha aku yang maksimum dan full of energy on the task -- in a good way, I guess... Bukan untuk mendapatkan pujian kau dan yang lain. Tapi hanya kerana aku merasa markedly increased energy when I got your orders. I don't know why but arahan kau kerap menjadikan aku seorang yang kelihatan expert dalam segala hal. You trigger my mania. Apa sahaja kau minta; I'll gave. When you gave me something that I don't understand and I don't know about it at all, don't worry -- I'll learn and -- I'm very very very fast learner. Aku tahu kau menyukai aku kerana itu. Dan aku tahu kau suka begitu -- aku sengaja lakukannya untuk kau noticed aku.

Sejak itu, kau mula kerap membuka conversation tanpa aku membuat sebarang hipnosis attention seeking or doing something on purpose. Sejak itu, komuniti ini menjadi satu spot paling kegemaran aku dalam hidup. My home is not really feel like home anymore. My beloved sister (yang sentiasa sibuk) is not really in my mind since I have you. Masa tu, aku mulai percaya tempat ini lah menjadi tempat terbaik untuk aku gantikan yang lama yang sudah semakin jarang mencari aku. Kau dan tempat ni sebenarnya telah menutup lubang kesunyian dalam hati aku. Kau tidak tahu...betapa aku Supalonely akibat perubahan yang berlaku antara aku dan beloved sister. She is not around often anymore. I thought kau mungkin boleh menjadi pengganti dia. Tapi bukan bermaksud aku buang dia bila aku ada kau. I want both. I love both. Aku cuma rasa lonely bila dia tidak ada seperti dulu. We changed a lot. That makes me sick and felt weird. I really missed her.

Sejak kau suka borak dengan aku. Aku rasa, aku berjaya buat kau suka aku. Ia bukan kebetulan. Aku berusaha beberapa bulan untuk kau nampak aku and I did it. I don't care what other people said about you. I don't care. They're nonsense. Aku tidak sangka...hanya empat hingga lima bulan bekerja keras, I got a good promotion right after the big head saw my SPM result. Wow. Woooww. Woow. Aku tidak berfikir panjang; I accept it!

Berada di level yang lebih tinggi berbanding di level sebelum ini membuatkan kau lebih berminat dengan aku. Betul? Because of my status right? My status made you felt comfortable to spend more time with me right? Because I seems inteligent girl that you can ask a question. A girl that you can ask help for your task and work. Sedikit odds untuk berkawan dengan aku sebelum ni sebab level aku sebelum ni adalah nothing. Dan tidak sesuai dengan kau. But now here I am. Di hari pertama menjadi orang yang baru di level baru, tepat pukul 1 tengahari, kau sengaja membetulkan barang yang sebenarnya tidak terusik pun, di kawasan aku berdiri. Kau tengok aku dan kau bersuara. Small talk.

Then, kau bertanya, "Kau lunch dengan siapa?" 
Aku tersengih dalam hati, kau nampaknya nak keluar lunch dengan aku. Aku pun jawab, "Alone".
Kau senyum dan berkata, "Okay, jom lunch sama sama..."

Itu satu lagi tanda kemenangan dalam hidup aku. Makan tengahari dengan kau buat pertama kali. Maksudnya kita bakal ada friendship yang lebih rapat dengan syarat aku tidak buat hal pelik yang buat kau reject aku untuk next step for this relationship. Tapi aku nak bocorkan satu rahsia. Inilah rahsia yang aku tidak pernah beritahu sesiapa. Actually, aku jawap "Alone" sebenarnya itu satu penipuan. Aku dah janji nak makan dengan kawan lain. Tapi nampaknya aku tidak mampu menolak peluang depan mata. I adore you. Kau manusia biasa tapi, kau...di mata aku seperti celebriti dan aku adalah big fan. Tidak mungkin aku akan menolak peluang keemasan ini. No way! Jika aku menolak, peluang kedua belum tentu ada. Belum tentu sama. Jika aku menolak, ia mungkin akan menghancurkan trophy kemenangan into piecesss...and my heart join the broken together.

Sejak dari hari tu, kau dan aku mulai rapat dan selalu bertukar cerita sesama kita. I almost forgot about my beloved sister. Yes aku mengaku sebenarnya ketika aku ada kau, aku lupa dengan kakak kesayangan aku. Bercakap dengan kau face to face, berjumpa physically, eye contact, sembang kisah masing masing menggunakan suara yang didengar dengan telinga sangat sangat indah. I feel good to have these moment with you. Antara kita ada kepercayaan dengan pertukaran cerita peribadi masing masing. Moment aku face to face dengan beloved sister dulu tidak begitu memberangsangkan. Masa jumpa dia social anxiety aku trigger sebab aku pertama kali jumpa dia, ada orang lain, aku jadi awkward. Di tambah dengan personality dia yang sedikit bossy dan aku tak pasti; mungkin dia suka something perfection. Just my thought. Semua conversation dengan dia berlaku secara talian. Aku rasa, sembang dengan kau buat aku rasa happy dan aku rasa hidup.

Moment after moment, people in the community yang aku gelar sebagai musuh musuh kau -- talam dua muka. Mulai mengelar aku sebagai tukang kiap. Fakta lucu, aku berkawan dengan kau tidak ada unsur kiap atau mengipas pun. People keep talking like they know me inside out. Aku berkawan dengan kau sebab aku mahu, aku suka dan jujur, bagi aku kau adorable seadanya kau walaupun kau bukan Katy Perry. Aku tidak perlukan kawan seperti Katy Perry atau Oprah Winfrey. Walaupun aku rasa sekit hati dan terluka juga dengan gelaran si tukang kipas, aku tetap berdiri dengan kukuh dan tidak pernah mahu berpaling dari kau. Aku masih mahu mempertahankan hubungan kawan dengan kau. Aku tidak mahu memilih untuk memusuhi kau hanya semata mata untuk orang lain dalam komuniti ini berhenti menghina aku hanya kerana mereka membenci kau dan aku bukan team mereka.

Setahun berlalu, aku mulai nampak satu persatu kenapa mereka begitu membenci kau. Aku mulai nampak fakta disebalik apa yang mereka ceritakan dulu yang aku sempat menganggap ia satu dongeng. Cuma.... yah... mereka menokok tambah mengikut emosi mereka yang begitu tamak untuk memperolehi sokongan atas kebodohan mereka sendiri. Tidak mahu menerima kesalahan sendiri. Tidak mahu merobohkan dinding ego sendiri. Lalu sanggup menokok tambah perkara asal. Huh! Batu api!

Dari satu fakta ke satu fakta... aku mulai jelas apa sebenarnya yang sedang berlaku. Aku mulai merasa apa yang sedang aku buat mungkin satu jebakan yang mungkin bakal membunuh aku sendiri. Tapi apakan daya aku, aku sudah sayang dengan kau. Aku dah anggap kau kawan aku dan aku takkan mengubahnya menjadi musuh? Tidak mungkin. Aku biarkan apa mereka kata tentang aku. Biarlah. Tidak apa yang boleh mereka ubah aku dengan kata kata tidak matang yang mereka sengaja tusuk ke dalam telinga aku setiap hari. Aku tetap aku dengan pendirian aku.

Tidak sangka. Musuh kau begitu gigih melihat drama aku di sini. Mahu kan drama yang dramatic, saspen dan meningkatkan lagi keseronokan di dalam komuniti ini yang sudahpun mempunyai dua tiga empat puak di dalamnya. Ada masa mereka bergaduh sesama mereka tanpa rasa malu. Hanya kerana batu api dan gossip yang mereka reka dan cari setiap hari. Bosan benarkah hidup mereka; musuh musuh kau tanpa menganggu aku? I knew... talking about people they don't like is something that comes very naturally to them. They'll never let you rest.

In this community, I have many friends too. Pelbagai ragamAda yang memusuhi kau tapi mereka rasa okay sahaja if I be your friend. Ada yang neutral...tidak benci tapi tidak juga sayang. Tidak memusuhi kau tapi tidak juga berkawan dengan kau. Tapi, situasi aku sudah mulai complicated since I decided to be your best friend. Lama lama aku rasa penat. Aku nak rehat. Aku tidak patut begitu menjaga hati semua orang. Tidak akan ada yang puas. Termasuk lah kau.

So, I take rest but I still wanna be your friend. Of course.

--

Terima kasih membaca "I'm Sweet But a Psycho - Episode 1".
To be continue.

Lebih banyak kisah dan gaya penulisan seperti ini di FORGET MY NAME.



With Love,
#Sofinah696 💕
Follow my instagram ; @sofinah696, @sillywonk, @sofinaartwork, @mudahkayadotcom.


Share:

0 Kata-kata Dari Teman:

Catat Komen

Terima Kasih Sebab Membaca. Jemput Komen.
[Penafian] Pihak www.sofinahlamudin.com tidak akan bertanggungjawab dengan komen komen yang negatif. Setiap komen yang negatif adalah atas tanggungjawab pengomen itu sendiri.