SELAMAT DATANG KE BLOG SOFINAHLAMUDIN.COM

Sila gunakan
untuk memudahkan pencarian topik dan pembacaan di dalam blog ini.

Sabtu, 9 Mei 2020

Human May Change Anytime

Human May Change Anytime


Apa yang ada dalam fikiran korang dengan kata kata "Human may change anytime" ? hm... Manusia sentiasa akan berubah mengikut masa. Pelbagai perubahan yang kita boleh lihat, ada yang kurus jadi gemuk, dari gemuk jadi kurus, yang dulunya kecil kini besar. Yang rendah sudah meninggi dan sebagainya. Tapi itu perubahan luaran, kan? Bagaimana dengan perubahan sikap? karekter? perubahan cara berfikir? perubahan prinsip dan pegangan? ...atau mungkin perubahan perasaan?

"Human may change anytime" kata seorang kakak melalui status di laman Facebook pada tahun 2011. Dia menulis status sedemikian selepas kaki aku sudah pun menjejak semula ke lantai kampung halaman. Labuan yang membosankan bagi aku sejak dibangku sekolah tetapi wajib aku paksa diri untuk cintai tanah tempat kelahiran aku ni... huh...Aku tidak pasti, Labuan agak membosankan akibat dari kisah lampau politiknya atau mungkin cara aku melihatnya; hanya sebuah pulau yang terapung di atas air atau mungkin juga kerana cara aku dibesarkan... ketika status Facebook itu dipublished , aku juga sudah pun masuk pejabat seperti biasa dan menjadi pekerja paling lemau pada hari itu... Namun, hati aku tidak begitu biasa seperti biasa di hari biasa. Jika yang biasa pun tidak tercapai pada hari itu, apatah lagi untuk menjadi hari yang mengujakan.



Hati menyimpan satu perasaan yang berobjekan keliru dan warnanya agak kabur hanya kerana tingkah laku seorang kawan yang dianggap kawan baik. Kacang. Aku gelar dia Kacang tanpa pengetahuan dia. Kakak kacang. Ya... aku lebih muda dari dia. Aku bekas budak sekolah yang masih tidak faham manusia lain dan dunia realiti. Manakala dia, pelajar lepasan ijazah. Mungkin, beza kami hanya tiga atau empat tahun waktu tu.......dan.....dia juga belum tentu faham tentang manusia lain dan hakikat dunia. Hanya kerana dia, Kacang, aku jadi blue mood ketika itu.

Bayangan dan imaginasi aku sebelum sampai ke Kuala Lumpur, segalanya indah dan berjalan lancar. Tapi kejadiannya sebaliknya. Siapa yang tak marah? Membazir masa dan duit! Tahu tak? Pekerjaan yang tidak seberapa, usaha yang melambung, lalu hasilkan dibazirkan untuk sesuatu yang tiada baloi. Aku langsung tidak mencapai kepuasan hati yang hakiki. Ingin mencoret kenangan manis asalnya. Tidak semana mana menjadi kenangan bercampur aduk rasanya.

Berkenalan dengan Kacang pada mulanya hanya biasa. Sama seperti aku berkenalan dengan rakan sekerja baru yang lain. Lama kelamaan aku dapati kami begitu serasi dan boleh berkawan baik. Dia comel, fun, playing guitar, suka K-pop, speaking Korea language, baik hati, dan mempunyai perwatakkan yang agak nerd. Dia juga boleh tahan bijak dan mempunyai sifat yang mudah membantu orang lain. Tapi, selepas kejadian di Kuala Lumpur, aku berfikir semula, adakah dia benar benar kawan baik? Atau... ya dia memang kawan baik bagi aku tetapi aku mungkin bukan kawan baik dia; bagi dia. Aku bukan sesiapa. Aku hanyalah rakan sekerja dia; bagi dia. Aku saja yang anggap dia lebih lebih.

...atau adakah aku overthinking? social anxiety? atau mungkin, over reacting?

Di Kuala Lumpur, dia -- kawan yang aku anggap kawan baik langsung tidak sama seperti asalnya; kawan yang bersama sama dengan aku terbang ke Kuala Lumpur dari Labuan. Sampai sahaja di Kuala Lumpur, janji dan rancangan yang diatur bersama di Labuan berubah 360 darjah dengan sekelip mata. Pada awalnya, aku setuju dengan pertukaran rancangan yang pertama. Tiba tiba rancangan ditukar sekali lagi dan lagi dan lagi hingga menimbulkan kecurigaan. Atau aku yang berfikir bukan bukan? Aku sebagai seorang yang pertama kali berada dalam Selangor tanpa GPS, map, internet, etc...apa agaknya yang boleh aku lakukan sendirian dengan beg yang besar? Ah! Mungkin aku boleh naik teksi. Tapi kemana? KL Sentral? Masjid India? Bukit Bintang?

Rakan lain yang aku kenal pada ketika itu, ada juga yang berada di tanah semenanjung. Cuma, aku buntu. Perlukah aku meminta bantuan hingga meminta mereka datang ke lokasi aku yang jauh dari lokasi aku? Bagaimana dengan...dengan...ntah! aku terlalu banyak fikir.

Tinggallah aku dengan diri sendiri dengan perasaan serba tidak kena. Fikiran aku sudah mula bercelaru, risau, resah dan marah? Ya! Geram? Ya! Aku rasa tertipu! Mujur ada yang baik hati membantu dalam keadaan yang sendirian ketika tu. Kakak yang menulis "Human May Change Anytime" di Facebook telah membantu dengan ikhlas hati membenarkan aku bersama keluarga satu malam. Begitu juga dengan rakan sekerjanya -- Kak Fau yang sudi menumpangkan bumbungnya satu lagi malam seterusnya. Aduh! Aku rasa begitu menyusahkan orang lain akibat rancangan yang berpaling tadah.

Bukan hanya Kacang yang agak pelik ketika itu, rakan sekerja lain yang berada di Labuan juga pelik. Mereka menganggap aku yang meninggalkan Kacang. What exactly Kacang said to them? I don't know. I don't know until today. That moments, change everything in my office and my situations selepas beberapa bulan kejadian berlaku. Kami masih berkawan tapi ia berbeza dari sudut pandangan aku. Dari sudut pandang dia? aku tidak tahu. Tapi apa yang aku lihat; dia nampak cool. Seperti tiada apa yang berlaku antara kami di Kuala Lumpur. Seperti tidak pernah berlaku pergaduhan sampai 3 pagi melalui pesanan ringkas. Di Labuan, kami semua diam. Dia diam. Aku diam. Rakan lain diam. Semua sugul.

"Kita kan kawan", kata mamat yang mempunyai karekter 40% Sheldon Cooper.
"Kenapa tak tunaikan janji? Kenapa tinggalkan Kacang?", katanya lagi. Dia benar benar membuatkan aku hilang sabar.
"Apa yang Kacang cakap dengan korang? Siapa tinggalkan siapa? Siapa sebenarnya mungkir janji? Korang tak ikut pergi Kuala Lumpur, korang tak tahu 100% apa yang dah jadi...!" Kata kata kasar semakin nak keluar dari anak tekak aku pada hari tersebut.

Saat itulah mood aku 100% negatif. Aku diam sampai balik rumah.

Insecure? yes... Anxious? yes... kepercayaan aku dengan dia dah mula menurun dari 100% kepada 70% dan...rasa percaya ini mula berkurang dari hari ke hari. Aku mula berfikir, apa aku di mata dia?

Mungkin benar apa yang dipanggil sebagai law of attraction. Semakin banyak energi negatif yang kita keluarkan; itulah aura yang menarik lebih banyak energi tidak baik. Tiba tiba aku bagaikan dirasuk oleh sihir yang berbunyi, "Human may change anytime". Segala kekecewaan A hingga Z yang aku pernah pendam berkumpul di satu tempat dan menjadikan aku seperti mutan bertopeng manusia. Dan mutan itu telah menyedut produktiviti 1 % setiap hari berterusan. Lalu, menghasilkan kerja yang tidak begitu memuaskan hati setiap manusia di pejabat.

Aku cuba sedaya upaya dengan pelbagai cara. Tapi... entahlah... Aku mula tiada selera untuk segala yang aku suka dulu...Keinginan dan keghairahan terhadap tugasan mulai tawar... Aku mula rasa pergerakkan aku sama seperti R2D2 dan 3CPO. Robotic tanpa perasaan yang tepat untuk setiap suasana yang berbeza.

Tapi... meskipun tawar aku cuba sekeras mungkin untuk menambah gula agar perasaan cinta terhadap apa yang dilakukan sama seperti dulu kala.

Namun, kenapa segalanya kesilapan, kerosakan, kekurangan dan ketidak stabilan hasil kerja menjadi kan aku sebagai punca utama? Apa yang sudah aku buat? Adakah aku sejenis infeksi dan ia telah merebak ke seluruh ruang dan waktu di pejabat?

Orang orang di dalam pejabat sudah mulai berubah terhadap aku ibarat aku lah yang menjadikan segalanya menjadi kelabu. Yang bewarna kuning mulai beransur ansur berubah menjadi kelabu dari mata kasar aku sendiri, begitu juga dengan warna lain; pink, merah, hijau dan biru. Adakah mereka melihatnya sama seperti yang aku lihat? Tiada lagi pelangi?

Pada mulanya aku menyalahkan Kacang. Permainan Kacang yang membuatkan aku menjadi punca utama di dalam segalanya untuk mengelak dari tanggungjawab sendiri! Kamon Kacang! We worked together... what was wrong with you?

Adakah Kacang sedang memanipulasi aku dan yang lain atau ada yang lain memanipulasi kita jadi begini? Siapakan di antara kita yang mengerakkan boneka? Adakah aku salah satu dari boneka?

Mungkin juga...oh bukan mungkin tapi ya... aku yang bersalah. Aku tidak patut membuat sebarang rancangan dengan Kacang. Rancangan yang salah disisi undang undang pejabat. Hubungan aku dengan majikan yang akrab ini membuatkan segala pergerakkan kami boleh jadi diintip. Tapi Kacang, ia sepatutnya normal dan tiada apa apa yang serius Kacang. Kita perlukan rehat juga, bukan?

Ntah lah... tuduhan yang mengatakan akulah punca utama sememangnya menyakitkan hati -- merobek dan merabak. Ada masanya aku terasa bagai dianiaya... ada masa aku rasa mungkin benar akulah orang paling tidak berguna dan menjadikan segalanya jadi error. System error. Mungkin aku adalah virus. Jadi, human may change anytime bermaksud Human become (or transform into) virus too? Mungkin aku, mungkin dia, mungkin sesiapa sahaja telah terjangkit dengan virus dan virus sudahpun tular. Aku tidak pasti di mana aku dijangkiti. Di Kuala Lumpur? -- mungkin.

Ketika aku terlalu marah dengan apa yang berlaku yang melibatkan manusia; ada masa aku melontarkan kata kata di mana orang yang mendengar bakal terbakar. Telinganya berdarah dan kepalanya pecah. Matanya mengalirkan air mata panas membasahi pipi tapi hatinya menangis darah. Ia bakal sembuh mungkin 10 tahun akan datang.

Sebagai seorang yang terciduk kerana kekejaman realiti dan hakikat. Memang pahit untuk aku telan betapa sukarnya menjadi manusia dewasa. Kawan menjadi lawan. Supporter menjadi musuh, musuh menjadi supporter. Hingga aku sendiri mulai hilang dan tidak mengenali diri sendiri kerana ketakutan hubungan yang palsu, manipulasi dan batu api. Adakah kau bercakap benar? Adakah kau membawa pisau dari orang lain untuk kau tikam aku tanpa kau sedari? Tidak mengapa kawan, mungkin kau tidak tahu kau juga sudah dijampi. Lalu kau membunuh tanpa kau waras.

Human may change anytime? ada masanya benar kau berubah kerana kau mahu. Ada masa kau berubah kerana kau pun tak tahu.

--

HUMAN MAY CHANGE ANYTIME. Jika Human-may-change-anytime adalah sepohon pokok rendang, aku harap daunnya tidak pernah berguguran walau di musim luruh. Kata kata ni tidak pernah melarikan diri dari ingatan aku dari tahun 2011 hingga hari ini; 2020. Hanya dari satu ayat ini, ia memberi banyak pengertian tentang setiap manusia yang pernah ada bersama aku di setiap persinggahan. Setiap insan yang pernah bersama aku, orang kesayangan, orang kegemaran, orang special dalam hidup, etc...ayat ini memberi pengertian yang sama dalam bentuk dan situasi yang berbeza. Ada yang manis, ada yang pahit, ada yang masin, ada yang masam dan... paling teruk manis tapi pahit. Sayang tapi benci. Benci tapi sayang. Tarik tapi tolak. Ia ibarat dalam satu gelas minuman yang mengandungi penawar dan racun.

Jujur.. aku pernah meminumnya. Hasilnya? Aku ketagih; ia sama seperti Choking game. You'll high but you gonna die soon. Aku sedar, meminumnya sama lah seperti aku sabotaj diri sendiri. Tapi, apa yang boleh aku lakukan apabila aku mulai leka dengan indahnya rasa itu?

Aku pernah ada satu prinsip. My teenage principal. Aku tidak akan berubah terutamanya dengan relationship; terutamanya persahabatan, tanggapan, orang kegemaran dan kesayangan dalam hidup. Ketika membaca bait bait Human may change anytime ketika itu, aku teringat akan apa yang aku percaya dulu kala; satu perkara yang penting bagi aku, AKU TIDAK AKAN BERUBAH. Tidak mungkin. Orang lain terhadap aku? Mungkin akan berubah. Aku tidak! Tidak akan. Aku percaya dengan diri aku sendiri. Yah.. aku mencari kesempurnaan dengan diri sendiri. Jika aku katakan A maka ia mesti A. Wajib! Hinggalah aku tertonggeng pun aku masih berdegil! A! Mesti A.

Aku membawa prinsip ini bertahun tahun. Mungkin boleh digelar sebagai prinsip SETIA KAWAN atau apa sahaja yang orang boleh gelarkan. Oh! Ada seseorang menganggap aku OBSES. I'm not sure about obses sepanjang aku berkawan dengan dia. Jawapannya terpulang; YES, NO, or MAYBE..but today, I'm pretty sure, yes... I'm obsessed. Prinsip ini hanya aku gunakan kepada mereka yang aku pilih dan yang aku rasa layak. Bagi aku, itu boleh aku gelar THE CHOSEN ONE. The Chosen one bukan wujud dalam dunia magikal Harry Potter sahaja. Di dunia kita juga ia wujud. Aku lah salah seorangnya yang menggunakan istilah ini hingga mereka membina kubu kerana takut menjadi salah seorang yang kononnya terpilih. Kerana mereka goose bump dan merasa ia creepy. Tidak semua orang disekeliling aku akan aku nobatkan sebagai kawan terbaik dalam hidup aku. Jika aku sudah memilih; dan dia terpilih, I'll never give up on the relationship. No. Aku akan masih contact dia walaupun sudah 10 tahun. Itu aku. Mungkin aku akan hilang dari radar 6 bulan atau setahun atau dua tahun... but I will contact them again. I never forget to keep in touch. Kenapa ada masa aku menghilang? Hurm... Mungkin aku terjatuh dalam lohong hitam atau lautan dalam. Muncul semula sebab nampak sebutir cahaya di hujung lohong dan di permukaan laut dalam.

Jauh macam mana pun, aku tidak pernah akan lupa. Nama mereka tidak pernah tidak disebut. Terutamanya ada sesuatu yang membuatkan aku teringat dia atau dia atau dia. Nama siapa agaknya yang tidak pernah aku sebutkan?

Namun, musim berganti musim. Tahun berganti tahun. Aku dapati, aku berdiri di tengah tengah putaran yang setiap saat ia berpusar dalam kelajuan kilat dan ia berubah ubah bentuk, berubah warna, berubah kegiatannya kecuali aku. Aku masih sama di tengah tengah putaran. Aku masih sama; fikiran, karakter, pendapat, etc. Jika dia pernah menjadi sang pujaan, aku masih memujanya. Jika dia pernah menjadi kesayangan, dia masih menjadi kesayangan. Jika dia pernah menjadi kawan, aku masih menganggapnya kawan. TAPI, aku....?

Walaupun aku sama. Tetap tidak ada yang kekal bersama. Ada yang hilang tanpa sengaja. Ada yang terlupa. Ada yang sengaja melupakan. Ada yang sengaja menyepikan diri. Ada yang hanyut pergi mengikut aliran sungai. Ada yang mengikut angin kemana sahaja ia bertiup. Ada yang mengayuh perahu walau air terlalu deras. Mereka move on and forget the past. Past is past. I'm their past.

Ada manusia, dia keep going.. tapi dia lupa apa, siapa, bila, yang pernah ada, yang sebelum ini dan termasuklah apa yang mereka pernah ucapkan. Aku tidak pasti, mereka benar benar lupa atau they are just pretending...berlakon lupa. Jiak mereka berlakon, aku sangat mengaguminya. Mereka benar benar kelihatan lupa seperti tidak pernah berlaku apa pun dulu.

"Suatu hari nanti, bila dah habis sekolah, awak akan lupakan cikgu, Sofie.." Katanya. I swear, I will not. Kenapa aku akan lupa? Aku akan mengalami kemalangan jalan raya dan cedera kepala hingga hilang ingatan? Wowww.... atau, dia tahu otak aku akan diformat untuk dimasukkan program lain di masa akan datang?

Aku tak pernah lupa. Aku masih ingat. Buktinya aku masih menulis di sini tentang dia sambil aku mengingat dia.

"Sofie, jangan lupa jemput cikgu kahwin nanti, okay..." Dia ulang suara ayat ni hingga ayat ni melekat dalam kepala aku sampai hari ni.

Buktinya, aku jemput and where are you then? Why you keep remind me to invite you if you don't mean to come? Mengecewakan, dia tak telefon dan tidak juga mesej minta maaf atau tahniah. Thanks lah sebab keep remind me. Hhuhu...

Walaupun begitu, aku masih wished her every year for teachers day (and her birthday di bulan yang lain). Disebabkan aku dalam keadaan perlukan duit beberapa tahun, jadi aku sedikit sukar untuk menghantar hadiah setiap tahun. Jadi, hanya ucapan yang aku mampu. Pernah, aku berjaya saving untuk dia, aku sediakan hadiah yang agak mahal sebab aku segan nak bagi hadiah murah dengan dia sebab aku dah lama tak bagi hadiah, so why not kan.

But, on that day, aku dapat tahu dia not really want to have a conversation with me. Dia cakap dengan kawan dia (guru lain), "Dia ni selalu juga hantar mesej...tapi malas lah nak balas". Wow... masa tu baru aku sedar hati aku rupanya kaca. Usai saja mendengar kata kata tu, berkecai menjadi serpihan. Ya ya ya... aku tahu, ramai manusia di luar sana akan kata, dia mungkin bergurau. Baiklah berguraulah kamu semua sepuas hati...berguraulah hingga kita tidak tahu bezakannya lagi. Gunakanlah kata kata "Aku bergurau" untuk menutup kesilapan kamu yang bermulut cakap lepas; cakap dulu sebelum fikir perasaan manusia lain sedangkan kamu mahu orang lain menjaga hati kamu seperti intan yang bernilai.

Well, human may change anytime. Kann... actually aku hantar mesej tak ada la kerap sangat dengan cikgu ni. Sebenarnya dalam setahun dua kali. Satu, on her birthday, dua on teachers day dan dia 'malas' ? very well. Thanks a lot.

Dan... aku masih berusaha kekalkan hubungan yang sebenarnya tak ada makna bagi dia hingga 2019 dan aku ambil keputusan, itu tahun yang terakhir. Dah satu dekad aku memperbodohkan diri dengan prinsip bodoh dengan orang yang salah.

Termasuklah, kakak yang aku sayang. 2019 adalah yang terakhir. Akhirnya aku putus asa dengan harapan sendiri. Aku dan dia tidak akan sama lagi walaupun dia kata dia sama. Dia tak sama. Dah tak sama... "Salah I ke situasi kita macam ni.." tanyanya. Sudah tentulah tidak. Siapa yang nak merasa dia bersalah untuk situasi yang berubah dengan sendirinya tanpa dijemput. Kan? Semuanya berlaku kerana ia memang nak berlaku. Orang yang tidak puas hati ialah aku. Tidak mahu ia berbeza. Situasi yang bagi aku jelek. Aku tidak pernah berkesempatan menjadi seperti yang aku harapkan untuk dia. Aku tidak pernah berkesempatan menjadi seperti orang lain yang rapat dengan dia secara fizikal. Aku rasa, aku sedang bersahabat dengan hologram. It is not real. Apa korang rasa apabila lepak dengan member di kedai kopi, borak kosong, ketawa, bergurau? It's better than you chating in front of your computer or smart phone? right? terutamanya dengan sahabat yang korang sayang.

Secara online, belum tentu aku ni sahabat dia. Mungkin aku sahaja yang terhegeh hegeh kata dia sahabat aku. Perbualan aku dengan dia melalui aplikasi whatsapp memang dah sendu sejak sekian lama. Aku saja yang rajin buat dia annoying cari attention dengan harapan dia masih ada untuk aku walaupun aku tahu dah tak ada. Aku tahu dia balas kerana dia cuma nak being nice to everyone. Sejujurnya, dia orang terakhir aku rajin ajak borak di aplikasi whatsapp. Yang lain aku dah biarkan jadi habuk.

Sebab... aku benci whatsapp. Aku sentiasa mendapat 'BLUETICK' dan bluetick tidak pernah ada penghujung. Selepas dua tiga bulan; bahkan setahun aku cuba lagi, masih bluetick. Kadang kadang aku berfikir dalam dalam apa yang sudah terjadi dan apa sebenarnya yang sedang berlaku?

What actually wrong with me? Misalnya aku tidak mulakan dulu, aku yakin tiada lagi relationship. Hubungan kawan ini hanya akan menjadi orang asing.

Ada masa, ada juga yang menghantar mesej. "Assalammualaikum..." aku jawab, "Waalaikumsalam...hai...apa khabar?" kemudian, dia tinggalkan aku dengan bluetick. Kenapa macam tu? Suddenly lupa apa nak cakap dengan aku ke? Tukar fikiran untuk buat conversation dengan aku? Aku menunggu di sini. Kadang kala, bila ada yang meninggalkan conversation macam ni, aku akan cuba follow up. Sebab dia kawan aku. So, why not? Kann... Then, bluetick again. What the heck??
OMG! I hate bluetick. HHhahaha!

Dalam hingar bingar dan kemeriahan media sosial, aku dapat melihat kehidupan rakan rakan dan mereka yang pernah menjadi sahabat dan yang pernah jadi special dalam hidup. Aku likes, aku comments dan ada masa aku respon dengan inbox. Well, tak ada sesiapa yang menjawab inbox. Aku anggap, mereka sibuk. Kita ibarat burung beterbangan ke arah yang berbeza. Ke barat, utara, selatan, timur dan kemana sahaja kita mahukan -- kita mula sibuk dan mencipta kehidupan yang didambakan. Kita semua beterbangan ke haluan yang berbeza ada kemungkinan besar kita tidak mungkin akan betemu lagi. Hubungan kita dulu hanya tinggal kenangan.

Aku pernah bersyukur dengan adanya media sosial aku masih boleh melihat kawan kawan aku. Walaupun sudah tidak lagi dalam satu perjuangan yang sama; sekolah, exam, kerja, projek, etc.

Tapi, aku hairan. Sosial media menjanjikan kita tetap berhubung walaupun kita jauh tetapi hanya aku yang menghubungi mereka. Media sosial nampaknya menjadikan aku seorang yang bertepuk sebelah tangan. Mereka tidak pernah menghubungi aku melainkan berhajat. Aku sejujurnya perasan, hanya aku yang terhegeh hegeh ambil tahu. Hanya aku yang over menekan likes tanda suka dengan apa yang mereka kongsikan. Komen tanda aku masih ingat dia. Tapi, tidak ada yang meraikan apa yang aku kongsikan di sosial media. Tiada sesiapa yang ambil tahu walau apapun yang aku tulis.

Apa sebenarnya yang mereka takut dengan aku? Adakah aku seorang yang membosankan? Adakah aku hanyalah kawan yang mereka perlu ketika bosan? Adakah aku hanya persinggahan ketika mereka perlu kerana ada masalah untuk dilontarkan? Adakah aku hanyalah tempat mereka menilai dan mengukur siapa hebat? Adakah aku hanya mereka perlukan apabila aku banyak duit? That's it? Ingat lagi dengan kata kata aku, THE CHOSEN ONE yang aku tulis kan di atas? Mungkin aku lah yang terpilih untuk setiap rakan dan sahabat untuk menjadi bahu dan curhat. Aku mungkin bangga dan suka sebelum ni; mungkin itu salah satu cara aku menambah pahala. Malangnya mental aku dah mula lemah, serabai, selekeh, tak larat dan sakit. Aku dah tak mampu. Kamu ada bukan sebab suka aku; tapi sebab....sebab... sebab... entah... aku tak tahu apa yang kamu nampak tentang aku. Whateverlah.

Bercerita tentang media sosial. Korang pasti tahu maksud mutual friends. Example, kita berlima berkawan. Salah seorang dari kita posting status di Facebook. Empat orang termasuk aku membuat respon dengan menghantar komen. Semua komen dibalas melainkan komen aku. Malah, komen mereka saling berbalas. Mereka berbual dan buat aku macam tunggul. Omg! I'm felt -- Dumb-as*, I felt like sh**!

Di satu perhentian, aku mula nekad untuk berubah. Human may change anytime. Well, I'm a human. Mankind. It's okay if I change too. Yes! I changed. Prinsip yang aku bawa kemana mana -- itu klasik. Prinsip zaman purba. Manusia zaman sekarang tidak akan kekal berkawan dengan kita selagi tidak selevel atau sebidang. Ya logik!...jika kita bukan sebidang, apa yang kita nak borakkan? apa yang 'fun' untuk mereka berminat dengan cerita kita? Yang kita ada hanyalah kisah lama yang sudah basi. Kisah lama yang sudah menjadi cebisan hapak dalam diari hidup kita. Yang menjadi coretan lama dalam buku catatan 5 tahun lalu, 10 tahun lalu.

Berhubung di sosial media itu palsu. Sosial media hanyalah alat untuk mengukur dan melihat kita sedang jatuh, bangun atau terbang tinggi. Sebagai alat untuk memantau siapa yang menang dalam pertandingan kehidupan yang mereka reka sendiri. Sosial media bukan alat untuk mereka tahu tentang perkembangan kita lagi. Mereka tidak peduli hidup kita. Mereka hanya peduli kita hanya bila kita sudah mati. Then, what they will say, "She is a good friend" ? or "She is my best friend" ?Adakah kamu pasti? Mungkin perkataan yang sesuai adalah My-Ex-Friend. Bila kita mati, apa yang mereka akan tulis tentang kita? "AL-FATIHAH" , adakah mereka hanya menulis "Al-fatihah" di status masing masing tanda caring tanpa membaca surah Al-fatihah?

Kita hanya pernah berkawan suatu masa dahulu dan mungkin itu hanyalah satu kebetulan atau takdir. Mungkin tidak ada seorang pun yang benar benar bermaksud untuk menjadi kawan aku seadanya. Aku menjadi salah seorang dari komuniti tersebut kerana aku ada di situ. That's all. I'm nothing to them. Aku anggap mereka kawan tapi mereka anggap aku ORANG. ORANG yang ada di situ. Just orang.

Since ORANG maksudnya MANUSIA (Human), So, Here I am. I'm a human and human may change anytime.

--

Terima kasih membaca Human may change anytime. Lebih banyak kisah dan gaya penulisan seperti ini di FORGET MY NAME.



With Love,
#Sofinah696 ๐Ÿ’•
Follow my instagram ; @sofinah696, @sillywonk, @sofinaartwork, @mudahkayadotcom.


Share:

0 Kata-kata Dari Teman:

Catat Komen

Terima Kasih Sebab Membaca. Jemput Komen.
[Penafian] Pihak www.sofinahlamudin.com tidak akan bertanggungjawab dengan komen komen yang negatif. Setiap komen yang negatif adalah atas tanggungjawab pengomen itu sendiri.

Highlight Article

Kenapa Sakit Gigi Ketika Mengunyah Selepas Buat Tampal Gigi (Tooth Filling)? Bagaimanakah Menyelesaikannya?

Kenapa Sakit Gigi Ketika Mengunyah Selepas Buat Tampal Gigi (Tooth Filling)? Bagaimanakah Menyelesaikannya? BISMILLAHHIRRAHMANIRRAHIM~ Assal...

How To Anything Channel

Sofie TV Channel