Ahad, 5 Januari 2020

Dah Tak Ada Azam Mahupun Impian. Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020

Dah Tak Ada Azam Mahupun Impian. Yang Sekarang Adalah Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020

Assalammualaikum dan Hi My Sugarapeeps!,

Vvaaah! Tajuk tuu... Hhaaah! Maaflah sebab dah berlalu 01 Januari 2020 apatah lagi ambang 2020. Tapi masih valid kan nak wish Selamat Tahun Baru untuk korang semua. Korang buat apa last day 2019 hari tu? 31 Disember 2019, di mana ia adalah hari terakhir buat dekad 2010, saya dan Mr.Bee berada di dunia realiti untuk menikmati moment atau current time pada ketika itu. Apa maknanya keluar berdua tapi tangan sibuk menaip telefon pintar untuk membuat update blog segala sosial media? Betul tak? Tehee.

Dah Tak Ada Azam Mahupun Impian. Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020

Malam 31 Disember 2019 | Ambang 2020

So, malam 31 Disember 2019, saya dan Mr.Bee tak ada lah membuat sambutan yang hebat. Sekadar keluar berdua duaan, dating dating, bersiar siar, bersembang dan menikmati makanan yang dibeli di gerai makanan yang terlalu banyak hingga tidak tahu bagaimana untuk memilih mengikut selera yang tepat. Akhirnya, kami berdua memilih untuk menikmati malam terakhir tersebut dengan Takoyaki dan pisang goreng. Nasi lalap yang pada mulanya ingin dicekup sebagai habuan malam tu tiba tiba dibatalkan kerana perut yang tadinya lapar sudah mula kenyang dengan Takoyaki yang enak dengan inti seafood berperisa spicy sedikit.



Dah Tak Azam Mahupun Impian. Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020
Foto malam 31 Disember 2019

Mencuba juga untuk singgah di mana mana gerai makan di Medan Selera Labuan. Saya teringin untuk menghirup kuah sup makasar Indonesia pada malam ambang 2020 tersebut. Tetapi, apabila teringat kisah keracunan makanan di suatu masa dalam tahun yang sama (2019) selera mati disambar ajal. Hhahaha! Innalillah selera...

Gerai makanan kegemaran yang dulunya sinonim dengan panggilan Ulek Mayang di Medan Selera Labuan Lama sudah tidak menunjukkan batang hidungnya sekian lama. Saya melihat, papan tandanya juga sudah tidak lagi wujud. Hhuhu.. tidak mengapalah, mungkin, di tahun baru, abad baru, 2020, saya dan Mr.Bee akan singgah ke Manikar di mana dikhabarkan, Mayang Sari, serumpun dengan gerai Ulek Mayang telah dibuka di sana. Persoalannya? Hujung minggu sahaja kah baru boleh bersua? Hm.

Dah Tak Azam Mahupun Impian. Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020
Eh eh posing sikit. Hhhaha...

Di malam 31 Disember 2019, kami sempat terhibur dengan telatah pelari pelari malam itu yang berlari sambil memakai pakaian yang dipanggil custom -- ala ala Halloween. Ada yang menjadi Spiderman, Ada juga Batman, Super Mario dan banyak lagi.

Tepat pada jam 12 pagi, saya dan Mr.Bee betul betul sudah berada di rumah. Dah tak macam dulu, bunga api bukan lagi sesuatu yang perlu ditunggu -- keterujaan terhadap bunga api bukan lagi untuk kami berdua. Bagi saya pula, bunga api di malam 31 Disember mahupun 31 Ogos adalah sesuatu yang terlalu mainstream dan sama. Tiada perubahan. Ibarat seorang manusia yang berjogging setempat setiap tahun hingga berlubang di kawasan lariannya.

Begitu juga, jika kami berada di Kota Kinabalu pada 31 Disember pada tahun tahun sebelum ini. Bunga api adalah sekadar satu hiasan di langit yang sudah terlalu biasa. Bukan itu tujuannya keluar pada malam tahun baru. Maklum, usia sudah mula di bahagian 3 series. Mungkin perkara sebegitu sekadar perhiasan normal. Bagi kanak kanak atau remaja, malam malam seperti ini pastilah sesuatu yang menyeronokkan. Bukan begitu? Sama macam saya, dulu dulu. Hhahahaha...Macam tak pernah jadi kanak kanak riang. Ehem.

Pada 01 Januari 2020 | Bermulalah Lembaran Baru

Bagi saya, November 2019 sudah pun bermula lembaran baru saya. 01 Januari sekadar bermulanya kerja dan pilihan yang dipilih tahun 2020 ni.

Perasaan saya pada tahun ini agak begitu fresh, light and clear. Perasaan ni jarang sekali dirasa. Tidak pernah pun saya rasa. Yang sering dirasa hanyalah ketakutan menghadapi 'apa lagi tahun ni nak takuti saya?' Kali ini, saya tidak merasakan itu. Melepaskan sesuatu yang menjadi beban dalam kepala pada bulan November 2019 yang lalu agak menyenangkan kehidupan dari berat menjadi ringan, dari gelap menjadi terang, dari sukar menjadi senang dan...dari kabur menjadi jelas. Perangkap yang dibuat oleh diri sendiri akhirnya musnah oleh diri sendiri juga. Akhirnyaa...

Demi 'menghormati' dan 'mencintai' serta 'prihatin' kepada diri sendiri...
Demi 'melepaskan' sesuatu yang memberatkan pundak dan untuk 'menyihatkan' mental...

I let it go. All of them. Ada kalanya, manusia tidak perlu faham kenapa. Suatu hari kelak, bila sudah usia dimamah masa, manusia akan tahu dan sedar semua itu kerana kebaikan bersama. Tidak perlu dipersoal dan tidak perlu dicari jawapan. Bak kata Quichotte,

What had happened had happened - and it was right to bury them deeper than the deepest memory, to place their stories on the funeral pyres of my hopes, to seal them up in the pyramid of my regret -- to forget, to forget, to forget. - Quichotte. Muka surat 16.

Yang penting sekarang adalah sekarang. Cerita yang lepas tidak perlu dipandang lagi. Simpan sahaja sebagai pengalaman hidup yang mematangkan kita. Simpan sahaja pengajaran lampau yang bakal menentukan tindakan kita pada hari ini -- sekarang.

Masa hadapan jangan dirisau -- Jangan digundahkan.
Tidak perlu dilihat segala hal yang belum pun pernah berlangsung lagi di depan mata.
Yang penting, buat sahaja persiapan hari ini -- sekarang.
In Shaa Allah esok lusa akan baik baik sahaja -- tawakal.

Dah Tak Ada Azam Mahupun Impian. 

Dalam lukisan komik Nazry Salam. Agak membuatkan saya begitu 'membuka mata'. Katanya, lupakan azam baru tapi mulalah membuat komitmen baru. Setiap tahun, saya selalu menulis dan mencatat impian atau azam baru. Dan setiap pertengahan tahun, azam mulai dilupakan. Di akhir tahun, azam sekadar menjadi azam lama.

Kebetulan, waktu itu saya sibuk rereading (Membaca semula) buku I Change yang ditulis oleh Dr. Muruga. Saya pernah menulis review berkenaan buku I Change ni di blog ni. Dan sebelum 2020 membuka tirai, saya sempat menulis 1 lagi review buku I Change bahasa Inggeris di blog buku saya Sillywonk.com. Kemudian, terkaitkan lah komik Nazry Salam dengan intipati penting dalam buku I Change berkenaan PERUBAHAN.

Kalau nakkan perubahan dalam hidup, azam bukanlah sekadar azam yang ditulis. Azam wajib dilakukan sejajar dengan perubahan yang kita inginkan. Dalam melakukan usaha ke arah perubahan pula, bukanlah menuju ke arah perubahan jika tidak ada cabaran dan ujian. Cabaran dan ujian tersebut merupakan aras perubahan yang bakal kita wujudkan. Jika gagal menghadapi rintangan, maka perubahan mungkin hanya sedikit atau paling buruk sekali, langsung tiada perubahan!

Azam yang ditukarkan kepada komitmen mungkin bunyinya agak menakutkan. Tetapi, percaya atau tidak, sekecil mana pun azam yang kita inginkan, ia pasti akan membuatkan kita 'bergerak' mencapai azam tersebut jika kita panggil ia sebagai komitmen.

Buku I Change bukanlah sekadar bersembang mengenai azam, perubahan dan impian tetapi, perjalanan dalam berubah lebih dijelaskan dengan terperinci. Dr. Muruga sangat menekan proses berubah. Bukan sekadar pada permulaan dan peengakhiran/ keputusan perubahan yang berlaku.

Sebagai contohnya, saya sendiri mengalaminya. Berkali kali saya mengalami hal ini sejak saya habis bersekolah malah di alam persekolahan pun ia kerap berlaku. Keinginan adalah azam. Azam adalah satu bentuk kemahuan berubah kearah yang lebih baik. Itu adalah langkah pertama yang terbaik dalam perubahan - KEMAHUAN atau KESEDARAN. Sedar kita berada di takuk lama dan ada kemahuan untuk berubah. Itu adalah langkah pertama. Langkah kedua adalah, kita yang mempunyai keinginan dan kesedaran tersebut bertindak dan melakukan proses berubah ke sikap yang baru.

Inginkan perubahan, wajib ada sikap yang baru, yang positif. Yang bakal membawa ke arah yang diinginkan. Namun, ramai yang berhenti di tengah jalan kerana tidak tahu bahawasanya terdapat satu lagi langkah selepas langkah kedua. Malah langkah yang ketiga ini merupakan langkah yang paling PENTING sekali dalam usaha berubah.

Pernahkah korang mengalami satu situasi di mana sudah berusaha dengan bersungguh sungguh tetapi tetap tiada perubahan? tetap tiada apa yang belaku. Masih kekal di takuk lama. Inginkan pendapatan tinggi tetap pendapatan yang sama. Ingin menjadi seorang pintar matematik, masih juga tidak pernah dapat 100 markah. Kenapa tidak berlaku apa apa walaupun sudah berusaha?

Itulah proses perubahan di langkah ketiga yang orang masih tidak faham bagaimana ia berfungsi. Kita perlu maintain da bertahan di langkah yang ketiga ini sehinggalah berlakunya satu transformasi dalam diri kita -- dalaman mahupun luaran. Nak tahu lebih mengenai proses perubahan, saya syorkan korang baca sendiri buku I Change. Cari buku I Change ni kat mana mana kedai buku atau online.



Kalau korang baca sendiri, fahamkan sendiri apa yang Dr. Muruga kata, lebih bagus. Saya ni cuba pembaca buku sahaja. Hhehehehe...

Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen.

Tahun ni, Alhamdulillah saya memang dah tak ada letak apa apa azam melainkan komitmen. Walaupun begitu, saya sudah tentulah masih berharap. Hhaaah! Berharap sama macam kita berdoa dengan Allah. Minta bantuan disaat susah. Tanpa mengharap Allah, hidup dah tak ada maknanya. Tu namanya bukan di ambang 2020, itu dah jadi di ambang berputus asa. Tehee.

Melalui harapan akan terbentuk satu tanggungjawab hasil daripada pilihan yang kita buat untuk tahun ni. Contohnya, tahun ni saya memilih untuk membaca buku dan menulis banyak banyak dalam blog. Maka, pilihan ini adalah tanggungjawab. Di mana, tidak bertindak akan gagal, kitalah orang yang bertanggungjawab di atas kegagalan menulis blog dan membaca tersebut. Diikuti pula dengan pendapatan blog yang semakin tidak menyerlah kerana tidak bertanggungjawab menjaga prestasi blog dan sebagainya.

Untuk menunaikan tanggungjawab, wajiblah ada komitmen. Dalam menjalankan komitmen sememang sakit. Membanting tulang, memerah otak dan sebagainya. Tetapi, menurut buku Local Point oleh Brian Tracy, kesakitan bekerja keras dalam melakukan komitmen akan berkurang apabila kita sudah mula menjadi pakar dalam bidang tersebut. Contoh, kenapa seseorang pelukis mampu melukis 10 buah lukisan ringkas dalam sehari? Sebab dia dah melukis berapa banyak lukisan sejak dia membuat keputusan untuk menjadi seorang pelukis?

Semakin banyak kita melakukan sesuatu yang sama (berlatih) semakin banyak yang kita akan tahu termasuklah teknik dan hal hal adavance yang lain. Kuncinya? Bertahan, bersabar dan teruskan.

Komitmen Saya Pada 2020

BUKU DAN SILLYWONK

Dah Tak Azam Mahupun Impian. Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020
Buku buku yang belum dibaca lagi...Ni gambar tahun lepas. Bulan Januari. Masa ni masih jadi ahli KBBA9 lagi... Keluar dari KBBA9 dalam bulan June atau July rasanya.
  • Saya akan akan membaca buku sebanyak yang mungkin. Setiap hari wajib membaca.
  • Membaca buku yang sudah dibeli (Yang belum dibaca - Banyak di rak buku tuuu Hhahaha!).
  • Berkenalan dengan bookish dari Malaysia secara online.
  • Kerap membaca review buku dari bookish yang saya follow kat Bookstagram @sillywonk.
  • Kerap support like dan komen (especially like) di bookstagram yang saya follow di @sillywonk.
Dah Tak Azam Mahupun Impian. Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020
Jangan lupa Follow Bokkstagram saya : @SillyWonk. Kalau korang ada akaun bookstagram juga, boleh la follow Sillywonk sebab saya akan followback.
Dah Tak Azam Mahupun Impian. Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020
Ni foto fresh dari oven. 2 Januari 2020. Betty sibuk juga nak join membaca. Tajuk buku ni, Quichotte ditulis oleh Salman Rushdie.
  • Tidak akan membeli buku baru kecuali buku buku di bawah ini :
    • Buku oleh J.K.Rowling
    • Buku oleh Rhonda Byrne
    • Buku oleh James Lee (Mr.Mystery / Mr.Midnight
    • Buku oleh Russell Lee (True Singapore Ghost Stories)
    • Buku oleh Sha Hanim
    • Buku oleh Puteri Balqis
    • Buku Siri Misteri - Fargoes
    • Buku Siri Salma - Fargoes
    • Buku Siri Hadi - Fargoes
    • Buku Siri Pelajar - Fargoes
    • Buku Siri Penyiasat - Fargoes
    • Buku Komik Doraemon
    • Buku di dalam senarai di bawah ini :
      • Meniti Kaca – Raja Sabarudin Raja Abdullah
      • Limpahan Darah di Sungai Semur – Zakaria Salleh
      • Anak Din Biola – Maaruf Mahmud
      • Aku Anak Timur – Siti Aminah Hj Yusof
      • Hikmah – Mohd Faris Ikmal
      • Sukar Membawa Tuah – M. Z Erlysha
      • Bukan Duniaku – Aida Shahira
      • Istana Menanti - Abdu Latip Talib
      • Formula Termodinamik – Obasiah Haji Usman
      • Sejambak Bakti – Rejab F.I
      • Pelari Muda – Ghazali Ngah Azia
      • Destinasi Impian – Mohd Ismail Sarbini
      • Pahlawan Pasir Salak – Mohd Ismail Sarbini
      • Timulak Kapal Perang – Azmah Nordin
      • Tragedi Empat Disember - Dzul Karnain Ithnain
      • Kapten Hassn Wira Bangsa - Harun Jihari
      • Erti Sebuah Pengorbanan – Zaihanim Zainal Abidin
      • Wira Pesona Avatari – Ahmad Zaki Abu Bakar
      • Lestari Bukit Menghijau – Syed Mahdzir
      • Di Sebalik Wajah – Abang Saifudin Abang Bohari
      • Meniti Impian - Osman Ayop
      • Jalan ke Puncak - Juri Durabi
      • Jejak Monpus - Zulaiha Paikon
      • Darah Titik di Semantan - Arman Sani
      • Panas Salju - Talib Samat
      • Ekspedisi - Mohd Ghazali Tocheh
      • Kanang Cerita Seorang Pahlawan - Maznah Nordin
      • Merdeka! Merdeka - A. Rahman Hanafiah
      • 6:20 – Siti Jasmina Ibrahim
      • Merenang Gelora – Ruslan Ngah
      • Cempaka Putih Untukmu – Rohani Deraman
      • Hempasan Ombak - Zailiani Taslim
      • Tawanan Komander Caucasus - Ruzaini Yahya
      • Justeru Impian di Jaring - Zaid Akhtar
      • Beruk @ Chot - Azizi Haji Abdullah
      • Bukit Kepong - Ismail Johari
      • Terminal Tiga - Othman Puteh
      • Di Hadapan Pulau - A. Samad Said
      • Perlumbaan Kedua - Marwilis Hj. Yusof
      • Azfa Hanani – Halis Azhan Mohd Hanafiah
      • Papa… (Akhirnya Kau Tewas Jua) – Deana Yusof
      • Renyah – Gunawan Mahmood
      • Melunas Rindu – Hartini Hamzah
      • Pantai Kasih - Azmah Nordin
      • Di Sebalik Dinara – Dayang Noor
      • Jendela Menghadap Jalan – Ruhaini Matdarin
      • Leftenan Adnan Wira Bangsa – Abdul Latip Talib
      • Konserto Terakhir - Abdullah Hussain
      • Seteguh Karang - Tuan Faridah Syed Abdullah
      • Putera Gunung Tahan - Ishak Hj. Muhammad
      • Julia - Abu Hassan Morad
      • Kembara Amira – Amer Hamzah
      • Konserto Terakhir - Abdullah Hussain
      • Sutera dalam Lukisan – Abd Talib Hassan
      • Kabus di Perbukitan – Mohamad Kholid Hamzah
      • Tirani - Beb Sabariah
      • Bimasakti Menari - Sri Rahayu Mohd Yusop
      • Silir Daksina - Nizar Parman
      • Songket Berbenang Emas - Khairuddin Ayip
  • Membuat saving untuk membeli buku di dalam senarai di atas.
  • Menulis review untuk semua buku yang sudah dibaca.
  • Mengutamakan buku dari Pengedar yang memilih saya untuk membaca dan menulis review (Terima kasih untuk peluang yang sangat saya nanti nantikan).

BLOG

  • Menulis blog seminggu sekali (Setiap blog wajib seminggu sekali).
  • Blogwalking seminggu sekali (Semua blog yang dilayari akan di review di - www.readingsections.blogspot.com)

INSTAGRAM

  • Lupakan nombor follower. Utamakan content.
  • Membuat detoksifikasi Instagram.
Dah Tak Azam Mahupun Impian. Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020
Jangan lupa follow saya di instagram personal saya : @Sofinah696

SOPHEE STUDIO

Ni hobi saya. So, melukis sekali sebulan sahaja. Dah tak mampu nak layan setiap hari atau setiap minggu. Hhuhu.

Dah Tak Azam Mahupun Impian. Sekarang Hanya Ada Harapan, Tanggungjawab Dan Komitmen. Selamat Memulakan Dekad Baharu | 2020
...dan juga...kalau nak tengok himpunan lukisan saya yang tak seberapa, boleh lah follow @Sopheestudio untuk mengetahui lukisan saya yang terbaru nanti.

OKlah... ini jelah yang saya nak kongsikan. Komitmen lain lain tu -- RAHSIA. VvaawaahhHHHH!

Terima kasih sebab membaca and supporting me, Sugarpeeps!

With Love,
#Sofinah696 💕
Follow my instagram ; @sofinah696, @sillywonk, @sopheestudio, @sopheericher.


Share:

0 Kata-kata Dari Teman:

Catat Ulasan

Terima Kasih Sebab Membaca. Jemput Komen.
[Penafian] Pihak www.sofinahlamudin.com tidak akan bertanggungjawab dengan komen komen yang negatif. Setiap komen yang negatif adalah atas tanggungjawab pengomen itu sendiri.

Review Buku Terbaru

Bentala oleh Sha Hanim Ramli | Gabungan Dunia Fantasi dan Realiti Yang Diolah Dengan Kreatif | Mesej Untuk Bangsa Melayu dan Muslim

Bentala oleh Sha Hanim Ramli | Gabungan Dunia Fantasi dan Realiti Yang Diolah Dengan Kreatif | Mesej Untuk Bangsa Melayu dan Muslim BISMIL...