Rabu, 2 Januari 2019

Setiap Persinggahan dalam Perjalanan Hidup - Muka Surat 5

Assalammualaikum Bloggers dan Readers,

...sambungan dari muka surat 4 .

www.sofinahlamudin.com

Dalam keadaan yang terluka, kecewa, sedih, marah, tidak puas hati, benci, merasa ketidak adilan dan sebagainya bercampur aduk, saya menganggur beberapa bulan. Tiada apa yang saya cari melainkan melayan perasaan. Tiada impian. Lupa segala apa yang dicita citakan.

Dalam usia yang terlalu muda, dalam bank akaun banyak kaching, mana nak ingat dunia tu sekadar mempermainkan. Wahaha. Sekadar nak menguji kekuatan sesuatu yang memang dah rapuh. Saya menggangur macam duit tak kunjung habis! Duhh!

Dalam keadaan yang seperti keseorangan da kekosongan, saya selalu berkunjung ke tempat di mana ada seorang kenalan. Sabahat lama. Tempatnya juga bagus. Tidak ada larangan grouping. Wahahaha... Bermulalah sesi curahan hati dengan dia.

Pada suatu hari, saya terlihat seorang lelaki tampan berbaju t-shirt hitam. Sahabat saya kata, itu orang besar di sini. Pada mulanya, saya cuma mengiyakan kerana saya masih tiada hati untuk mengetahui hal hal majikan dia. Saya sudah cukup penat dengan kerenah majikan di tempat lama yang merobek hati hingga berkecai.

Tiba tiba, ibarat snow white terbangun dari tidur yang terlalu lama... Mata saya membulat melihat pendapatan 'orang besar' tadi 30K sebulan. Wahahaha... Tapi, nampaknya hati masih tidak begitu berminat. Hanya mata sahaja yang mampu membulat. Mata percaya, hati tidak.

Pada suatu hari, isteri 'orang besar' tersebut memperkenalkan saya 1 kisah. Kisah angsa laut. Kisah angsa laut ini, telah menyentuh hati saya sedalam dalamnya. Budaya yang diterapkan di sini begitu indah. 100% berbeza daripada tempat persinggahan saya yang sebelum ini. Budaya positif dan angsa laut? Ya! Sememangnya tidak ada di sana.

Saya mula jatuh cinta dengan tempat ini sehingga tidak lalu tidur, tidak lalu makan dan mandi tidak basah. Wahahaha... Bukan apa, kisahnya terlalu indah. Mungkin kerana saya masih mentah.

Di sini, saya banyak belajar soal perniagaan. Marketing dan tips jualan. Paling saya ingat, saya belajar menghargai kesihatan dan kecantikan. Malah, saya mulai faham soal kewangan. Terlalu banyak soal kewangan. Sejak di sini lah saya begitu menghargai nilai kesihatan berbanding yang lain. Di sini juga saya mengerti kenapa wanita ingin cantik.

Dari tempat inilah saya kenal skin care, barang kecantikkan dan sebagainya. Pada suatu hari saya sedar, duit simpanan saya mulai mengurang. Nampaknya saya di sini perlukan bantuan kewangan. Wehehe... saya perlu mencari kerja. Untuk berada di sini fulltime di awal peringat itu sangat mustahil sama sekali.

Saya pun mula mencari pekerjaan baru. Cuba untuk move on dari kisah tempat kerja yang lama. Saya menyertai syarikat perniagaan ni sehingga tahun 2013.

Bersambung di sini .



With Love,
#Sofinah696 💕
Follow my instagram ; @sofinah696, @sofinahlamudin, @sofinahlamudin2.0, @blogsofinahlamudindotcom, @jejakmoment, @labuanblogger, @sopheestudio, @sopheericher, @sillywonk, @sopheevlog, @sophee.beauty.


Share:

0 Kata-kata Dari Teman:

Catat Ulasan

Terima Kasih Sebab Membaca. Jemput Komen.
[Penafian] Pihak www.sofinahlamudin.com tidak akan bertanggungjawab dengan komen komen yang negatif. Setiap komen yang negatif adalah atas tanggungjawab pengomen itu sendiri.