Isnin, 1 Januari 2018

Kenapa Saya Tulis Impian 2018 Bukan Azam 2018

Assalammualaikum Bloggers dan Readers,

Ini merupakan entri pertama saya untuk tahun 2018. Pejam celik pejam celik, lagi dua tahun, saya akan masuk ke alam 3 series (30-an) Wahahhaa. Oh man! So fast... I think, I'm not ready yet but, do i have a choice? Tehee... Teringat dengan ucapan hari lahir dari seorang guru Bahasa Inggeris saya pada tahun 2006, "Age is a number, maturity is a choice!"..Well, thanks for this quotes on my 16th birthday, teacher. Dan...terima kasih untuk buku "Alice in The Wonderland" in Bahasa Inggeris. Petikan kata kata yang cukup memberi impak dalam memilih baik buruk, dalam membuat keputusan dan belajar dari kesilapan sepanjang pengembaraan masa hinggalah ke tahun ini, 2018. Kalau sebelum ni saya senaraikan perkara atau kenangan pahit manis sepanjang tahun 2017 di entri saya bertajuk "Semoga Pengakhiran Tahun 2017 akan membawa 1001 Pencapaian Positif di tahun 2018", kali ni saya nak kongsikan perbezaan AZAM dan IMPIAN bagi diri saya dan bagaimana ia mempengaruhi minda saya dalam mencapai cita-cita.

Perbezaan Impian 2018 dan Azam 2018 - Sofinah Lamudin


KENAPA IMPIAN 2018 BUKAN AZAM 2018

Azam merupakan perkataan yang sering kali kita dengar apabila tibanya tahun baru. Kadang kala saya merasakan ia sudah kurang memberikan hasil dalam memberikan sengatan dan suntikan kepada semangat dalaman seseorang individu dan meningkatkan keinginan lantaran ia terlalu kerap didengar setiap awal tahun.Malah, ia sering pudar sejajar dengan peredaran waktu. Tehee.. Tak sampai setengah tahun, dah lupa apa azam baru yang disebut sebelum tibanya tahun baru lagi. Serupa dengan waktu yang semakin menjadi lembaran lama dan semakin pudar. Sebab tu saya lebih suka menggunakan perkataan impian sebab ia lebih mendalam maksudnya dan saya lebih menjiwainya.Tapi, terpulang dengan korang juga, sama ada nak guna azam atau impian atau cita-cita. Semua tetap sama maksud tapi sejauh mana perkataan tersebut membuatkan korang begitu merasakannya dalam diri korang? Jika korang setuju perkataan impian lebih membakar semangat, bolehlah tukarkan azam kepada impian. Dalam penggunaan perkataan IMPIAN, boleh juga ditambah 'ramuan'nya, jika nak lebih 'pedas' atau ekstrem, tuliskannya menjadi "IMPIAN NEKAD 2018" atau mungkin korang lebih suka menulisnya begini, "IMPIAN AGRESIF 2018" ?

Tapi...hati hati dalam pemilihan perkataan. Ada kala, ia boleh memakan diri sendiri. Kadang kadang, kita nak semangat kita terbakar tapi tak pasal pasal rentung pula sebab terlalu panas dan overload apinya. Wahahaha!

Terpulang kepada korang nak tulis bagaimana tajuknya asalkan ia mampu membuatkan korang bersemangat selepas melihatnya dan yang paling penting adalah korang memperolehi suntikan semangat yang positif melaluinya. Jika pendapat saya, "IMPIAN NEKAD 2018" lebih positif berbanding "IMPIAN AGRESIF 2018" Wehehehe... sebab... Nekad membawa maksud, kita akan bersemangat dan kuat hati untuk mendapatkan sesuatu atau mencapai impian walaupun mengambil masa.Kalau tak tercapai, kita akan tetap bersabar serta akan terus berusaha untuk mendapatkannya. Manakala, perkataan agresif agak keterlaluan bunyinya. Mungkin ia akan mendorong kita untuk terlebih teruja dan terlupa untuk bersabar dan mahukannya sekarang juga sedangkan ia perlukan masa yang logik untuk mencapainya. Ini mungkin akan menggalakkan kita mencari jalan dalam mencapai impian kita dengan cara yang salah..Well, masak mee segera pun perlukan 3 minit kan? Tehee.

Selain tu, perkataan IMPIAN adalah perkataan jangka masa panjang. Azam akan mempengaruhi kita mengejar sesuatu yang bersifat jangka pendek. Contohnya, "Pada tahun 2018, saya akan memiliki X-Box". Selepas mendapat X-Box, kita tidak akan berfikir lagi berkenaan faedah dan manfaat serta perkara tersirat disebalik X-Box. Berbanding berimpian seperti ini, "Pada tahun 2018, saya akan berjimat cermat dan menabung untuk X-Box". Setelah tercapai memiliki X-Box, kita akan belajar betapa susahnya mendapatkan wang demi sesuatu dan kita juga belajar cara berjimat cermat. Malah, kita akan menghargai dan menjaga dengan baik X-Box tersebut sebab kita tahu X-Box bukanlah murah. Selain tu, kita juga akan terangsang untuk memiliki X-Box itu sendiri tanpa bergantung dengan orang lain. Perkataan impian itu lebih mendalam..lebih hangat dan mempengaruhi jiwa berbanding perkataan azam. Azam lebih kedengaran seperti "bekerja" atau "terpaksa" atau perkataan lainnya adalah "Biasa biasa sahaja".

Jadi, dalam menulis impian kita, ada caranya agar ia berhasil dan tercapai seperti yang kita inginkan. Jika tak seperti yang kita inginkan 100%, In Shaa Allah, sekurang-kurangnya dalam 60% hingga 70% akan tercapai bergantung dengan seberapa banyak usaha kita dalam mengejar impian tersebut. Dalam berusaha memang akan terasa pahitnya, tapi akan manis apabila hasilnya seperti yang kita inginkan. Oleh itu, USAHA adalah tunggak segala pencapaian. Jadi, bagaimana untuk kita terus bersemangat dalam berusaha walaupun terasa pahit dan penat?

Ia bergantung dengan cara kita menulis impian kita. Adakah cara kita menulis main main, suka suka atau kita serius? Sila baca "Tips Menulis Impian" untuk mendapatkan cara terbaik dalam menulis impian agar lebih jelas dan bertujuan! VvaawaahhHHHH!

Terima kasih membaca entri pertama saya pada tahun 2018.

With Love,
#Sofinah696 πŸ’•
Follow my instagram ; @sofinahlamudin, @jejakmoment, @labuanblogger, @sopheestudio, @sopheericher .


Share:

4 ulasan:

Terima Kasih Sebab Membaca. Jemput Komen.
[Penafian] Pihak www.sofinahlamudin.com tidak akan bertanggungjawab dengan komen komen yang negatif. Setiap komen yang negatif adalah atas tanggungjawab pengomen itu sendiri.